Minggu, 29 Maret 2009

Madah Terakhir

Jika terdengar suara azan
Bergema sayu menjelang pagi
Dalam irama ku kirim pesan
Sebagai tanda aku dah pergi

Jangan ditanya sebab kerena
Mengapa aku pergi menghindar
Dari kau dekat tapi merana
Elok ku jauh tinggal mendengar

( korus )
Biarlah aku pergi dahulu
Tidak tertahan lagi derita
Semoga yang tinggal senyum selalu
Yang pergi hilang lenyap berita

Bila kelak daku terkenang
Ku tatap bintang di malam kelam
Bila tak sanggup daku berenang
Ku relakan diri hanyut tenggelam


"Lagu ini..pernah ditulis oleh saudaraku tercinta "Asbar" ketika aku masih pertama kali merantaukan badan di Bengkalis... lagu ini begitu meneduhkan...

Gurindam Jiwa

Tuai padi antara masak
esok jangan layu layuan
intai kami antara nampak
esok jangan rindu rinduan

anak cina pasang lukah
lukah dipasang di tanjung jati
didalam hati tidak ku lupa
sebagai rambut bersimpul mati

Batang selasih permainan muda
daun selasih dimakan kuda
bercerai talak tiada
seribu tahun kembali juga

burung merpati terbang seribu
hinggap seekor ditengah laman
hendak mati dihujung kubur
hendak berkubur ditapak tangan

kalau tuan mudik kehulu
carikan saya bunga kemboja
kalau tuan mati dahulu
nantikan saya dipintu syurga